Bos JPMorgan Kembali Olok-olok Bitcoin: Itu Hanya Buang-buang Waktu

icostalk.com/ – Bos JPMorgan, Jamie Dimon kembali mengolok-olok Bitcoin sebagai aset yang hanya buang-buang waktu. Bukan reaksi yang mengejutkan, sebab Dimon bukanlah penggemar BTC atau mata uang kripto publik lainnya, meskipun banknya mengembangkan blockchain dan mata uang digitalnya sendiri.

Melansir Forbes, Dimon menyebut bitcoin hanya buang-buang waktu saja, menyusul fluktuasi harga bitcoin telah berayun liar selama beberapa tahun terakhir. Dari meroket hingga hampir US$70.000 per bitcoin sebelum jatuh kembali.

Bos JPMorgan itu juga mempertanyakan apa yang akan terjadi ketika pasokan bitcoin mencapai puncaknya pada 21 juta koin. Walaupun, hal tersebut diperkirakan tidak akan terjadi hingga abad berikutnya.

“Bagaimana Anda tahu itu akan berhenti di 21 juta,” tanya Dimon kepada jurnalis CNBC seorang reporter di sela-sela Forum Ekonomi Dunia di Davos yang mengatakan pasokan tetap bitcoin membuatnya menjadi penyimpan nilai yang langka yang sebanding dengan emas digital.

“Semua orang mengatakan itu. Yah, mungkin itu akan mencapai 21 juta dan gambar pendiri misterius bitcoin, Satoshi akan muncul dan menertawakan kalian semua,” timpal bos JPMorgan tersebut.

Satoshi Nakamoto, orang atau kelompok anonim yang menerbitkan kertas putih bitcoin pada tahun 2008, tampaknya meninggalkan proyek tersebut tidak lama setelah diluncurkan, dengan mengatakan bahwa mereka telah beralih ke hal lain.

Secara teoritis, apa yang disebut program hard cap dari bitcoin lebih dari 21 juta koin dapat diubah melalui proses serupa yang melihat beberapa komunitas bitcoin berupaya meningkatkan jumlah transaksi yang dapat diproses bitcoin pada tahun 2017.

Upaya tersebut menghasilkan versi baru bitcoin yang terpisah dari jaringan, berganti nama menjadi bitcoin cash.

“Saya pikir semua itu hanya membuang-buang waktu, dan mengapa kalian membuang-buang waktu untuk itu adalah di luar kemampuan saya,” Dimon, yang menyebut bitcoin tidak berharga pada tahun 2021 di tengah lonjakan harga era Covid yang sangat besar.

Jamie Dimon juga merupakan yang pertama kali mencapnya sebagai penipuan pada tahun 2017 lalu. “Bitcoin itu sendiri adalah penipuan yang berlebihan,” tegasnya.

Namun, ketika juga ditanya tentang upaya BlackRock, manajer aset terbesar di dunia, untuk membangun infrastruktur cryptocurrency, Bos JPMorgan tersebut memberi pandangan berbeda. Dia bahkan memuji teknologi blockchain yang mendasari bitcoin yang mendukung mata uang kripto lainnya.

“Itu berbeda. Kami pikir blockchain akan dapat digunakan tetapi kami telah membicarakannya selama 12 tahun dan sangat sedikit yang telah dilakukan,” kata Dimon.

Mengutip data dari Coinmarketcap, Jumat (20/1/2023) pagi, harga Bitcoin dan kripto teratas lainnya terpantau alami pergerakan yang seragam.

Mayoritas kripto jajaran teratas terpantau kembali berada di zona hijau. Bitcoin (BTC) kembali menguat 0,88 persen dalam 24 jam terakhir dan 11,36 persen sepekan. Saat ini, harga bitcoin berada di level US$21.000. [ab]